Kemenpora Dorong Partisipasi Aktif Pemuda Melalui Forum Konsultasi Publik

Jakarta, – Deputi Bidang Pemberdayaan Pemuda, Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Asrorun Ni’am Sholeh, menekankan pentingnya pendekatan partisipatif dalam merumuskan kebijakan kepemudaan. Dalam Forum Konsultasi Publik yang digelar di Jakarta, Jumat (31/5/2024), Asrorun menyampaikan bahwa ide yang didiskusikan secara bersama-sama akan menghasilkan keputusan kolektif yang bertanggung jawab.

Asrorun menyoroti risiko dari ide yang diimplementasikan secara individu. Ketika ide hebat sukses di tangan satu orang, ada potensi munculnya kesombongan. Sebaliknya, jika gagal, banyak orang yang menyalahkan satu individu. “Karena itu, diskusi bersama sangat penting untuk mencapai keputusan yang baik dan bertanggung jawab bersama,” ujarnya.

Lebih jauh Asrorun mengatakan, forum ini bertujuan untuk mendiskusikan berbagai isu kepemudaan dan mencari solusi alternatif dengan pendekatan partisipatif dan komitmen bersama. Hal ini sejalan dengan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2009 tentang Kepemudaan, di mana pemuda menjadi subjek, bukan objek. “Program dan kegiatan kepemudaan harus melibatkan seluruh elemen, terutama pemuda itu sendiri,” tambahnya.

Dalam proses kebijakan publik, Kemenpora memastikan untuk mendengarkan masukan dari berbagai elemen sebelum mengambil keputusan. “Setelah rumusan disusun dari masukan publik, tahap berikutnya adalah konsultasi kembali sebelum disosialisasikan,” jelas Asrorun. Proses ini dianggap ideal untuk mewujudkan pemerintahan yang baik, partisipatif, dan transparan.

Asrorun juga menyebut peran pemerintah sebagai pemecah kebuntuan dalam menghadapi hambatan yang menghalangi perkembangan potensi kepemudaan. “Pemerintah hadir untuk membuka jalan dan mendorong partisipasi aktif pemuda, organisasi kepemudaan, dan stakeholder kepemudaan agar dapat mengembangkan potensi mereka dengan sukacita,” pungkasnya.

Forum yang inspiratif ini juga menghadirkan sejumlah narasumber terkemuka diantaranya: Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Kota Tangerang, Kaonang, Akademisi dan Praktisi Event Management/MICE yang juga Wakil Ketua Asosiasi Karnaval Indonesia, Monalisa Eka Shinta, S. ST, M. Par, Founder Biuus Media, Ketua Asosiasi Ahli Linguistik Indonesia, Annas Fitrah Akbar, M.Pd, Pemuda Pelopor Kota Bogor, Fashal Maulana, Perwakilan Biro SDM dan Organisasi Kemenpora Rizki Kurniawan, S.Psi, MM, Deputi Bidang Produk dan Penyelenggaraan Kegiatan Kemenparekraf, Drs. Vinsesius Jemadu, MBA.

Forum ini juga mendapatkan dukungan dari Kemenpan RB, yang diwakili oleh pejabat berwenang, serta partisipasi dari media dan komunitas. Perwakilan dari Rakyat Merdeka Online dan Komunitas Join Dong turut hadir, memperkuat kolaborasi antara pemerintah, media, dan komunitas dalam membangun masa depan yang lebih baik bagi pemuda.

Acara ini menjadi platform penting bagi para pemuda untuk berdiskusi, bertukar ide, dan mendapatkan inspirasi dari para ahli dan praktisi yang hadir. Forum ini diharapkan dapat menghasilkan inovasi dan strategi baru untuk mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi oleh generasi muda saat ini. (*)

author avatar
adminbiuus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *