oleh

Tarian Indonesia Menjadi Acara Pembuka di Paris Cafe Festival 2021

Biuus.com, Jakarta  –  Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Paris melalui Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) RI berkomitmen untuk terus mempromosikan kekayaan budaya Indonesia seperti Tarian Indonesia di Paris Cafe Festival, negara yang terkenal dengan Menara Eiffel.
 
Paris Cafe Festival adalah ajang promosi produk kopi secara internasional, termasuk dari Indonesia yang juga mengisi salah satu stan di sini dengan menampilkan Kopi Aceh. Negara Prancis, seperti Indonesia, juga memiliki kecintaan dan komitmen terhadap budaya yang tinggi hal ini memberikan dampak positif bagi masyarakat Prancis untuk menyambut baik budaya asing, termasuk dari Indonesia.

Atdikbud RI di Paris, Warsito, menerangkan bahwa partisipasi KBRI Paris dalam Paris Cafe Festival kali ini juga dibarengi dengan penampilan Tari Tradisional Indonesia pada acara pembukaannya, yaitu Tari Driasmara dan Tari Piring, dalam upacara pembukaan Paris Cafe Festival yang diselenggarakan pada 29 hingga 31 Oktober 2021. Lebih dari 2.500 pengunjung memadati festival tersebut.
 

Baca juga : 40 Peserta Dari Organisasi Kemaritiman Ikuti Kegiatan Kemenpora di Peningkatan Ekonomi Bidang Kemaritiman

Atdikbud Warsito mengungkapkan, Prancis terkenal dengan banyaknya kota yang tersohor sebagai destinasi wisata dan juga kesungguhan pemerintahnya dalam mengapresiasi seni budaya.
 
“Di semua kota di Prancis, banyak dijumpai pusat-pusat kebudayaan, baik museum, pusat pelestarian budaya, pusat kebudayaan dan pusat-pusat kegiatan asosiasi. Semua wali kota di Prancis juga selalu memiliki wakil wali kota bidang kebudayaan,” ungkap Warsito, Senin (1/11/2021).
 
Tari Driasmara yang ditampilkan pada Paris Cafe Festival ini menceritakan liku-liku kehidupan percintaan Panji dengan Sekartaji yang berakhir bahagia. Sedangkan, ia melanjutkan, Tari Piring berasal dari Sumatra Barat.

Tari ini menampilkan gerakan-gerakan yang melambangkan kegiatan pekerjaan masyarakat, antara lain: gerak batanam (bertanam), gerak manyabik (menyabit), gerak mengirik (mengirik padi), dan gerak baguliang (berguling).

Baca juga : Menpora Zainudin Amali Harap Pemuda Hikmahbudhi Aktif Bangun Bangsa

Menurut Atdikbud Warsito, tarian Indonesia salah satu seni budaya Indonesia untuk strategi promosi di mancanegara.
 
“Tari-tarian merupakan salah satu strategi promosi seni budaya Indonesia, dan tentunya mendorong orang asing untuk tertarik mencari tahu tentang Indonesia ataupun berkunjung ke Indonesia. Apalagi, dari Benua Eropa, jumlah turis asing terbanyak kedua yang datang ke Indonesia asalnya dari Prancis,” tutur Warsito.
 
Dirinya juga menyampaikan bahwa kegiatan-kegiatan promosi kebudayaan juga membawa dampak langsung terhadap peningkatan jumlah orang Prancis yang menjadi berminat belajar Bahasa Indonesia di KBRI Paris.

“Maka itu, kegiatan promosi tentang Indonesia secara terpadu akan terus dilakukan oleh KBRI Paris,” pungkas Atdikbud Warsito.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed