oleh

Menurut Menpora Amali DBON, Pabrik Prestasi Olahraga

Biuus.com, Jakarta  –  Menpora Amali memberikan opening speech pada Sosialisasi Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) yang diselenggarakan bersama PWI dan SIWO PWI seluruh Indonesia, secara daring, Rabu (1/9).

Mempora Amali Mengungkapkan, sekali lagi saya tegaskan bahwa untuk meraih prestasi seorang atlet tidak bisa melalui jalan pintas, harus melalui pembinaan berjenjang dan jangka panjang.

“Tidak ada jalan pintas dalam meraih prestasi, minimum butuh waktu 10 tahun atau 10.000 jam latihan. Itu kata pakar ya,” ucap Menpora Amali.

Lebih lanjut dijelaskan bahwa untuk merealisasikan seluruh tahapan tersebut kini sudah ada pedomannya yaitu DBON.

Menpora Amali mengungkapkan, ini berawal dari arahan Presiden RI Joko Widodo pada Haornas ke-37 tahun lalu, kini ditekadkan akan dilaunching pelaksanaannya pada Haornas ke-38, 9 September mendatang.

“Ini merupakan perintah Presiden kepada saya yang tidak perlu ditafsirkan macam-macam karena sudah jelas. Yaitu mereview total ekosistem pembinaan prestasi olahraga nasional, hasil diskusi dengan para pakar, akademisi, dan para praktisi, lahirlah DBON, “ pungkas Menpora Amali.

Baca Juga : Menpora Zainudin Amali di Apresiasi Komisi X DPR RI, Atas Pencapaian WTP, Prestasi Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020

Menurut Menpora Amali, payung hukum sangat penting untuk titik awal di mulainya DBON.

“Semoga segera keluar payung hukum berupa Perpres dan tekad kita pada 9 September saat Haornas nanti kick off oleh Bapak Presiden sebagai titik awal dimulainya DBON,” ucap Menpora Amali.

Menurut menpora Amali, secara garis besar dan mendasar disebutkan isi DBON adalah pembinaan olahraga dari hulu hingga hilir

“Prestasi tidak boleh seperti sekarang, by accident, hanya menemukan kemudian dipoles dan berhenti tidak ada kelanjutan. Prestasi harus dipabrikasi, pabriknya adalah DBON, talenta yang sehat dan bugar adalah bahannya,” katanya.

Menpora Amali mengungkapkan. didalam DBON juga ditetapkan cabor apa saja yang bisa dikerjakan pembinaannya, rekrutmen atlet, dan target yang jelas dalam setiap Olimpiade hingga nanti 2044 jelang Indonesia Emas 2045.

“Tidak mungkin sekitar 70 cabor yang ada di KONI kita garap semua, sumber daya kita terbatas. Kita prioritaskan pada yang dipertandingkan di Olimpiade, kemudian dari hasil diskusi dengan para pakar kita harus memperhatikan kondisi fisik yang bisa bersaing dan unggul sehingga ditetapkan cabang-cabang yang menitikberatkan pada akurasi dan teknik,” jelas Menpora Amali.

Menpora Amali mengungkapkan, ada 12 cabor nomor Olimpiade dan 2 cabor yang dipersiapkan karena potensi besar mendulang medali bila menjadi tuan rumah atau ketika nanti sudah medapat dukungan sesuai persyaratan dipertandingkan di Olimpiade.

“Ada 12 nomor Olimpiade yang menjadi unggulan, yaitu bulutangkis, angkat besi, panjat tebing, panahan, menembak, karate, taekwondo, balap sepeda, atletik, renang, dayung, dan senam artistik. Sementara 2 yang dipersiapkan karena punya potensi besar yaitu pencak silat dan wushu. Jika Indonesia berhasil menjadi tuan rumah tentu mudah, sekarang masih perlu diperjuangkan untuk mendapatkan dukungan minimal 75 negara dan tersebar 5 benua. Untuk wushu relatif lebih mudah karena sudah didukung lebih dari 75 negara,” imbuhnya secara rinci.

Menurut Menpora Amali, dari pengalaman meliput pembinaan olahraga diberbagai negara yang maju prestasinya selalu ditemukan adanya pembinaan yang berjenjang, berkelanjutan, dan jangka panjang. Hal itu sekarang ada dalam DBON.

“Ini kado paling besar bagi olahraga nasional. Karena dalam DBON ada pembinaan yang berjenjang dan ada target. Yang penting berani menetapkan target, masalah hasil bisa dievaluasi. PWI khususnya SIWO PWI siap mendukung DBON, karena ini bukan hanya milik Kemenpora tetapi program nasional, kita bersama wujudkan ekspektasi yang luar biasa ini,” pungkasnya.

Sosialisasi yang dimoderatori wartawan olahraga senior Mahfudin Nigara dan Ketua SIWO PWI Pusat Gungde Ariwangsa ini diikuti lebih dari 500 peserta, dengan narasumber selain Ketum PWI Pusat Atal Sembiring Depari, juga ada Deputi Peningkatan Prestasi Olahraga Chandra Bhakti, Deputi Pembudayaan Olahraga Raden Isnanta, Akademisi Olahraga UNJ Del Asri, dan Ketua Dewan Pakar Olahraga Moch Asmawi.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed