oleh

Menpora Zainudin Amali Terima Laporan Raker KOI Untuk Perencanaan 2022

Biuus.com, Jakarta – Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI), Zainudin Amali menerima kedatangan Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari di lantai 10, Kemenpora, Senayan Jakarta Pusat, Senin (24/1/2022).

Menurut Menpora Zainudin Amali, kedatangan Ketum KOI dan jajaran untuk melaporkan hasil Rapat Kerja (Raker) KOI yang digelar pada tanggal 20-22 Januari 2022 lalu dan perencanaan tahun 2022.

“Mendengarkan hasil raker Komite Olimpiade Indonesia sekaligus perencanaan tahun 2022 yang berkaitan dengan KOI, kegiatan-kegiatan yang terkait kegiatan even olahraga internasional,” ucap Menpora Amali saat memimpin pertemuan ini.

Menpora Zainudin Amali mengungkapkan, dalam paparannya, Raja Sapta Oktohari melaporkan bahwa pihaknya telah sukses melakukan raker.

“Terkait dengan hasil raker sedang kita informalkan,” ungkapnya.

Baca juga : Tinjau PPLP DIY, Menpora Amali Berpesan Atlet Harus Torehkan Prestasi di Olimpiade

Disamping itu, Raja Sapta mengungkapkan pihaknya mendukung upaya-upaya pemerintah dalam memajukan olahraga melalui Desain Besar Olahraga Nasional (DBON).

“KOI pun sangat bersemangat untuk memajukan DBON, supaya bisa melahirkan atlet yang berbakat dan bisa berprestasi di ajang tertinggi yaitu olimpiade,” ucap Ketum KOI.

Menurut Raja Sapta, saat ini DBON telah merubah paradigma masyarakat olahraga Indonesia bahwa fokus utama adalah olimpiade.

“Dengan adanya DBON, akhirnya kita akan membuat project pada atlet dan pelaku olahraga fokusnya itu olimpiade,” ungkapnya. 

Dalam kesempatan ini, Oktohari juga mengusulkan sejumlah nama untuk menjadi chef de mission (CdM) untuk ajang olahraga SEA Games 2022 di Vietnam dan Asian Games di Hangzhou 2022. Selain itu, dia juga mempertanyakan terkait karantina atlet dan official yang datang dari luar negeri.

Menggapi paparan Ketum KOI, Menpora Zainudin Amali mengatakan bahwa pihaknya konsisten akan menempatkan SEA Games dan Asian Games sebagai sasaran antara.

“Sehingga SEA dan Asian itu untuk menuju olimpiade Paris 2024. Sekaligus menjadi ajang mempersiapkan kualifikasi yang ada, kita konsentrasi pada cabang olahraga DBON dan yang tidak masuk dalam DBON tapi punya kemungkinan berprestasi,” kata Menpora Amali. 

Menurut Menpora Zainudin Amali, untuk SEA Games dan Asian Games pihaknya tidak akan mengirim banyak kontingen seperti yang dilakukan sebelum-sebelumnya.

“Namun para atlet yang dikirim adalah mereka yang bisa dipastikan meraih prestasi,” ungkap Menpora Amali.

Dalam kesempatan ini, Menpora Zainudin Amali mengatakan dalam ajang multi event SEA Games dan Asian Games target pemerintah bukan lagi peringkat, melainkan bagaimana cabang olahraga tertentu bisa meraih juara umum.

“Jadi ada perubahan paradigma kita dalam Prepres 86 tahun 2021 tentang DBON dalam melihat prestasi. Jadi bukan peringkat lagi (SEA Games dan Asian Games), yang kita peringkat itu olimpiade,” ungkapnya. 

Terkait Karantina atlet dan officialdari luar negeri, Menurut Menpora Amali berdasarkan hasil rapat terbatas bersama Wakil Presiden bahwa semua diperlakukan sama dengan sistem bubble seperti Badminton (BWF Wolrd Tour) di Bali dan World Superbike di Lombok.

“Jadi semua atlet diperlakukan sama, dengan sistem bubble. Pada saat mereka datang di bandara, kemudian ke hotel dan tidak kemana-mana,” pungkasnya.

judul gambar

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.