oleh

Menpora Amali Serahkan Penghargaan Satyalancana Karya Satya dan Purna Bhakti, Kepada Pegawai Kemenpora

Biuus.com, Jakarta  –  Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Zainudin Amali menganugerahkan penghargaan Satyalancana Karya Satya dan Purna Bhakti kepada Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Selasa (16/8) siang. Kegiatan ini dilakukan secara virtual sebagai bentuk penerapan protokol kesehatan mengingat masih dalam situasi pandemi covid-19.

Penyerahan penghargaan Satyalancana Karya Satya dan Purna Bhakti kepada PNS di lingkungan Kemenpora ini dilakukan berdasarkan Keputusan Presiden Joko Widodo bernomor 84/TK/2021 tentang penganugerahan tanda kehormatan Satyalancana Karya Satya.

Menurut Menpora Zainudin Amali, hal itu harus disyukuri karena hal itu menujukan bahwa mereka berada di koridor dan jalur birokrasi yang benar. Sebab tidak sedikit juga orang yang tidak bisa mencapai 30 tahun, 20 tahun bahkan 10 tahun berkarir sebagai PNS diakibatkan berbagai halangan.

“Oleh karena itu, kita perlu disyukuri, bapak dan ibu perlu mensyukuri pada Tuhan Yang Maha Kuasa Allah SWT bahwa sampai dengan hari ini bapak dan ibu masih bisa mendarmabaktikan karya-karya terbaiknya sebagai pegawai negeri sipil di lingkungan Kementerian Pemuda dan Olahraga ini dengan sebaik-baiknya, dengan perangkat perjalanan karir. Insya Allah tanpa cacat,” ucap Menpora Amali.

Menpora Zainudin Amali menilai menjalani karir sebagai PNS hingga mencapai 30 tahun tentu telah melewati suka, duka dan berbagai dinamika. Dan bahkan berpindah-pindah unit atau tempat aktivitas selama di Kemenpora ini. Namun, menurutnya, hal itulah yang menjadi hakekat sebagai abdi negara dan pegawai negeri sipil.

Menpora Zainudin Amali berharap pemberian Satyalancana ini bukan hanya sekedar benda yang disematkan di dada kiri penerimanya. Namun sekaligus menjadi kebanggaan dan menjadi kewaspadaan dalam melaksanakan tugas-tugas sebagai birokrat 

“Tentu ada panduan-panduan yang sudah menjadi arahan untuk melaksanakan kegiatan di tempatnya masing-masing. Saya berharap itu dijadikan pedoman dan secara terus menerus selalu diingat tugas-tugas sebagai pegawai negeri sipil,” pesannya.

Menpora Zainudin Amali menghimbau kepada para pegawai Kemnpora tersebut untuk selalu mengupgrade diri, sehingga bekerja berprilaku dan betindak sesuai kaidah dan norma aparatur sipil negara. 

“Mudah-mudahan bapak dan ibu selalu mengingat apa yang saya pesankan ini. Insya Allah kalau kita berjalan di koridor itu, maka kita akan selamat sampai ke akhir pengabdian,” harapnya.

Akhirnya, Menpora Zainudin Amali mengucapkan selamat para PNS yang mendapatkan Satyalancana dengan pengabdian 10 tahun, 20 tahun, dan 30 tahun dan juga kepada PNS yang sudah Purna Bhakti.

“Terimakasih atas pengabdiannya selama ini, terimakasih atas dedikasinya selama ini dan terimakasih atas segala kebaikan yang sudah diberikan dan sudah berkontribusi positif terhadap eksistensi Kementerian Pemuda dan Olahraga,” pungkasnya.

Sebelumnya, Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gatot S Dewa Broto, dalam laporannya menyampaikan bahwa Satyalancana Karya Satya merupakan sebuah penghargaan yang diberikan kepada pegawai negeri sipil yang telah berbakti selama 10 tahuan, 20 tahun atau 30 tahun lebih dan mereka secara terus-menerus menunjukkan kecakapan, kedisiplinan, kesetiaan dan pengabdian sehingga dapat dijadikan teladan bagi pegawai lainnya.

Adapun PNS yang mendapatkan penghargaan Satyalancana Karya Satya tahun 2021 ini sebanyak berjumlah 148 dengan rincian Satyalancana dengan masa bakti 30 tahun berjumlah 12 orang, masa bakti 20 tahun sebanyak 7 orang dan masa bakti 10 tahun sebanyak 129 orang.

Sementara itu, untuk PNS yang mendapat penghargaan Purna Bhakti atau yakni PNS yang memasuki masa pensiun sehingga penghargaan diberi atas kinerja dan dedikasinya selama masa kerjanya. PNS Kemenpora yang memasuki masa Purna Bhakti sebanyak 31 orang antara lain eselon II sebanyak 2 orang, eselon III berjumlah 10 orang serta eselon IV sebanyak 10 orang dan pelaksana 9 orang.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed