oleh

Menpora Amali Harap Bisa Tingkatkan Minat Olahraga di Indonesia

Biuus.com, Jakarta – Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI), Zainudin Amali menjadi Keynote Speaker sekaligus membuka secara resmi acara webinar Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE) Kabinet Indonesia Maju (KIM) dengan tema ‘Tetap Bugar Selama Berpuasa Melalui Olahraga’ secara virtual, Kamis (14/4/2022).

Dalam sambutannya, Menpora Amali menyambut baik kegiatan ini. Sebab, menurutnya olahraga atau gerakan fisik sangat dibutuhkan pada saat bulan Ramadan meskipun dalam keadaan berpuasa. “Saya menyambut baik kegiatan dari OASE ini karena di tengah-tengah bulan seperti sekarang yakni bulan Ramadan, bulan puasa terkadang orang melupakan gerakan fisik. Karena seolah-olah, kalau gerakan fisik itu akan menguras energi dan tenaga, akhirnya menyebabkan rasa lapar dan lain sebagainya. Tapi para ahli menyebutkan bahwa dalam bulan puasa seperti sekarang tetap dibutuhkan gerakan-gerakan fisik atau yang kita sebut dengan olahraga,” ungkap Menpora Amali.

Dalam kesempatan kali ini, Menpora Amali menjelaskan upaya-upaya yang dilakukan Kemenpora terutama setelah lahirnya Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2022 Tentang Keolahragaan dan Perpres Nomor 86 Tahun 2021 Tentang Desain Besar Olahraga Nasional (DBON).

“Jadi yang ingin dicapai dengan Desain Besar Olahraga Nasional, ingin mewujudkan Indonesia bugar, berkarakter unggul dan berprestasi dunia. Karena memang ini tujuannya adalah bagaimana bangsa kita ini menjadi bangsa yang bugar, masyarakatnya menjadi masyarakat yang bugar. Dengan kebugaran itu tentu kita akan menjadi generasi yang unggul berkarakter unggul dan khusus untuk para atlet kita kita diharapkan bisa berprestasi dunia,” ucap Menpora Amali.

Namun demikian, sangat disayangkan, kondisi kebugaran Indonesia berdasarkan data saat ini hanya 24 persen saja masyarakat yang dalam keadaan bugar. Kemudian yang berpartisipasi atau yang mengisi partisipasi dalam olahraga baru mencapai 34 persen.

Baca juga: Menpora Amali Buka Kuliah Penumbuhan Minat Kewirausahaan

“Ini sangat terlihat terutama pada saat saat pandemi seperti sekarang ini sudah 2 tahun lebih kita mengalami pandemi. Mereka yang bugar, mereka yang kesehatannya atau kebugarannya prima dia punya daya tahan. Karena selalu bugar, maka imunnya naik. Meskipun mereka sempat terpapar COVID-19, namun recoverynya cepat dan tidak berakibat fatal sampai dengan meninggal,” ucap Menpora Amali.

Menpora juga menilai kebugaran masyarakat di Indonesia tersebut turun karena kurangnya bergerak. Padahal, Karena dengan bergerak akan terjadi pembakaran terutama terhadap asupan asupan makanan yang dikonsumsis seperti karbohidrat, lemak dan lain-lain.

“Menurut data menurut para ahli, minimal langkah yang diperlukan untuk kita bisa bugar setiap hari itu minimal 7000 langkah. Tetapi begitu disurvei rata-rata orang Indonesia hanya 3500 langkah, setengah dari angka minimal. Bagaimana kita mau bugar, bagaimana kita mau sehat bergerak saja kita susah,” ungkap Menpora Amali.

Sementara itu, angka kebugaran pelajar Indonesia 2,1 persen yang bergerak secara fisik, sedangkan yang bugar yang dalam kategori baik angkanya 0,4 persen. Bahkan Menpora Amali mengutip satu penelitian sebuah perguruan tinggi di Jawa Tengah, dimana di salah satu kabupaten tersebut di survei dari 2000 siswa SMK/SMA kelas XI hanya 5 orang yang dikatakan bugar.

“Bisa dibayangkan mereka akan mengisi lapangan-lapangan pekerjaan, tetapi dia dengan kondisi fisik yang tidak bugar. Padahal kita ini sudah masuk salah satu negara yang mendapatkan bonus demografi dimana usia produktif itu akan lebih banyak. Dan kita belum menyiapkan SDM yang bugar,” ucap Menpora Amali.

Oleh karena itu, Kemenpora mendorong agar ada gerakan bagi siswa-siswa di sekolah sebelum masuk ke kelas. Kemenpora akan bekerjasama dengan Kemendikbud Ristek untuk menghidupkan kembali senam seperti dulu.“Dulu sebelum masuk ke kelas disuruh senam dulu oleh gurunya dan sekarang sudah tidak ada. Bahkan sebelumnya ada ajakan untuk mengolahragakan masyarakat dan masakan olahraga itu juga hilang sekarang ini,” kata Menpora Amali.

Baca juga: Menpora Amali Harap Manfaatkan Peluang, Pemuda Berwirausaha Untuk Menyambut IKN

Sementara itu, data kebugaran perempuan ternyata lebih rendah dari pada laki-laki, dengan ukuran kemampuan untuk menghirup oksigen dalam ukuran waktu tertentu, angka dari perempuan hanya 23,98 persen. Sementara laki-laki 28,68 persen. Menpora pun mengajak OASE KIM untuk ikut terlibat dalam meningkatkan kebugaran masyarakat.

“Angka-angka seperti ini saya kira menjadi PR kita semua. Bukan hanya pekerjaan dari Kemenpora, tetapi saya kira ibu-ibu yang tergabung dalam OASE Kabinet Indonesia Maju harus juga punya konsen, punya perhatian terhadap bagaimana membugarkan masyarakat kita,” harap Menpora Amali.

Menpora pun memaparkan sejumlah kegiatan yang sudah dilakukan Kemenpora selama ini dalam upaya meningkatkan kebugaran masyarakat terutama di tengah pandemic ini antara lain Senam SAH (Stay at Home), Senam Duilah (Duduk Berdiri untuk Lansia di rumah), Segar (sehat bugar disbilitas), SKJ 2021 (Sena Kebugaran Jasmani), dan WAH (work out at Home).

Dimsaping itu, Menpora Amali mengajak peserta dan masyarakat untuk tetap melakukan olahraga menjaga fisik tetap bugar meskipun berpuasa dan olahraga dapat dilakukan dengan intesintas ringan. Dalam kesemptan ini Menpora memberikan sejumlah tips berolahraga di bulan ramadhan antara lain setelah berbuka puasa dilakukan 2-3 jam setelah makan dengan intesintas ringan-berat.

Kemudian menjelang berbuka puasa, bisa dilakukan 30 menit sebelum berbuka dengan intesintas ringan. “Selepas sahur atau setelah salat shubuh, dengan intensintas ringan. Bisa dilakukan dengan streaching, jalan sehat, sepeda santai,” ucap Menpora Amali.

Menpora pun, menyampaikan ucapan terima kasih kepada OASE kabinet Indonesia maju karena telah punya kepedulian terhadap kesehatan masyarakat khususnya kaum wanita Indonesia.“Karena kita tahu kalau wanitanya bugar. Insya Allah akan produktif dan kalau produktif kaum wanitanya, maka pasti pembangunan bangsa ini akan berjalan dengan baik,” pungkasnya.

Hadir dalam acara ini, Wakil Ketua Bidang 3 OASE Kabinet Indonesia Maju, Maria Anna S Johnny G.Plate, Nadiah Zainudin Amali dan anggota OASE KIM, hadir pula IPP DWP berbagai Kementerian, Anggota Bhayangkari, PKK seluruh Indonesia, Kelompok Senam dan Komunitas Masyarakat Olahraga. Sementara itu, hadir sebagai narasumber Dr. Rita Ramayulis, DCN, M, Kes dan Dokter Spesialis Keolahragaan, dr. Andhika Raspati, SpKO.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed