oleh

Komet Menuju Babak Delapan Besar Setelah Kalahkan Peringkat 11 Dunia

Biuus.com, Tokyo  –   Atlet para tenis meja Indonesia, Komet Akbar meraih kemenangan di pertandingan kedua penyisihan Grup A kategori TT10. Dalam pertandingan di Tokyo Metropolitan Gymnasium, Jepang, Jumat (27/8).

Menurut Komet Akbar, Pada gim penentuan itu saya justru mampu mampertahankan performa bagus untuk merebut keunggulan  11-9 sekaligus memastikan kemenangan 3-2 melalui pertandingan ketat.

“Alhamdulillah, saya bisa memenangi pertandingan berat tadi. Secara peringkat saya berada jauh di bawah atlet Prancis itu. Saya berada peringkat 21 dunia sedangkan Bourdonnaye berada di urutan 11 dunia,” ucapnya.

Komet Akbar mengungkapkan, meski perbedaan peringkat yang terpaut cukup jauh, namun dalam pertandingan tadi saya pantang menyerah dan hanya fokus untuk menunjukan permainan terbaik. 

“Permainan Bourdonnaye memang bagus, tetapi di pertandingan tadi saya termotivasi dan berusaha untuk tampil lebih tenang dan konsisten supaya bisa menang,” tambah Komet. 

Keberhasilan Komet lolos ke babak perempat final mengikuti jejak David Jacobs yang sehari sebelumnya juga telah mengamankan tiket delapan besar TT10.

Baca Juga : Menpora Zainudin Amali Tinjau Tempat Pembukaan PON XX Papua Bersama Panglima TNI dan Kapolri

Sayangnya keberhasilan Komet dan David belum berhasil diikuti oleh Adyos Astan yang tampil di kategori TT4, Adyos kalah 3-2 dari Mohamed Saleh asal Mesir, 11-6, 8-11, 13-15, 12-10 dan 8-11. Kekalahan itu mengakibatkan Adyos tersingkir dari Paralimpiade 2020.

Sementara itu pada babak delapan besar nanti, Komet Akbar akan berhadapan dengan Mateo Boheas asal Prancis sedangkan David Jacobs akan melawan atlet Tiongkok, Hao Lian untuk memperebutkan tiket semifinal.

Atlet para tenis meja ini memulai pertandingan dengan sangat bagus sehingga mampu merebut gim pertama 11-6. Namun memasuki gim kedua, penampilan Komet menurun drastis sehingga Bourdonnaye mampu merebut gim kedua 11-5 sehingga skor menjadi 1-1. 

Mental Komet sempat menurun saat Bourdonnaye berbalik unggul 2-1 dengan merebut gim ketiga 11-7. Dalam keadaan tertinggal Komet tersentak untuk bangkit. Gim ketiga atlet asal DKI Jakarta itu mampu unggul 11-8 membuat skor imbang 2-2 serta memaksa Bourdonnaye untuk memainkan gim kelima.

Komet berhasil mengalahkan jagoan Prancis yang ada di peringkat 11 dunia, Gilles de la Bourdonnaye 3-2. 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed